Pertamina EP Cepu
Serba Serbi

Alun-alun Diklapingi, Acara Pengajian Gus Iqdam Diramaikan Oleh Penjualan Tempat Duduk yang Tak Resmi

70
×

Alun-alun Diklapingi, Acara Pengajian Gus Iqdam Diramaikan Oleh Penjualan Tempat Duduk yang Tak Resmi

Sebarkan artikel ini
Alun-alun Diklapingi, Acara Pengajian Gus Iqdam
Alun-alun Diklapingi, Acara Pengajian Gus Iqdam

Bojonegoro – Pengajian yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama (Kemenag) di Bojonegoro mengalami kejadian tak terduga ketika sejumlah orang menguasai jalannya acara.

Sejak siang, setelah shalat Dhuhr, banyak yang mengklaim sebagian alun-alun untuk tempat duduk rombongan dari berbagai arah. Namun, perkembangan yang memprihatinkan muncul, dengan beberapa orang menjual tempat duduk tersebut dengan harga bervariasi.

Dengan ekspresi kecewa, Nurfadilah (40), jamaah dari Kecamatan Baureno, mengungkapkan frustrasinya melihat alun-alun sudah dikuasai padahal seharusnya terbuka untuk semua orang.

Baca Juga :  Arti Tiga Warna SPBU milik Pertamina

Lebih menyedihkan, ada yang menawarkan lokasi alternatif dengan biaya mulai dari Rp50.000 hingga Rp100.000.

“Seharusnya siapa yang datang lebih dulu itu yang mendapat tempat,” keluhnya.

Seorang jamaah lain, Rismanisa (33), bahkan menunjukkan bahwa area di depan panggung sudah tercatat sebagai milik rombongan dari wilayah selatan Bojonegoro.

“Ini bagian VIP, pasti bayarannya lebih banyak dari yang lain. Saya sudah booking dengan rombongan seharga Rp50.000,” ungkapnya.

Baca Juga :  Semrawut, Pedagang di CFD Tempati Area Steril

Dalam konfirmasi terpisah, Kepala Kemenag Bojonegoro, Abdul Wakhid, mengakui bahwa masalah pungutan biaya untuk tempat duduk berada di luar kendalinya.

“Cari saja oknum yang bertanggung jawab; ini mengherankan bagaimana bisa ada pungutan. Seharusnya, siapa pun bisa menempati alun-alun tanpa membayar sepeser pun,” tegasnya.(rin/zen)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *