Home / Kabar Kota

Rabu, 24 Agustus 2022 - 00:53 WIB

Pemkab Bojonegoro Gelar Pelatihan Sertifikasi Kompetensi Kerja Konstruksi

Suaradesa.co (Bojonegoro) – Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Penataan Ruang (PU BIMA PR) Kabupaten Bojonegoro mengadakan Pelatihan dan Uji Sertifikasi Kompetensi Kerja Konstruksi Pelaksana Lapangan Pekerjaan Jalan Jenjang 4. Pelatihan ini dilaksanakan tiga hari mulai Selasa (23/8/2022) hingga Kamis (25/8/2022) di aula kantor Dinas PU BIMA PR.

Peserta pelatihan sebanyak 40 orang berasal dari pelaksana lapangan pekerjaan jalan. Melalui pelatihan dan uji kompetensi ini, Pemkab Bojonegoro berupaya menyediakan tenaga profesional yang kompeten dan memiliki sertifikat keahlian.

Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah dalam pengarahannya secara virtual mengatakan, seseorang dalam melakukan pekerjaannya harus memiliki bidang keahlian. Keahlian perlu didukung dengan adanya sertifikasi melalui pelatihan.

“Saat pelatihan itulah, Bapak dan Ibu mulai dites secara kemampuan. Jika sudah sesuai kemampuan maka ada sertifikat kemampuan di bidangnya, misal pembangunan jalan,” ujar Bupati, Selasa (23/8/2022).

Dalam pelaksanaannya, lanjut Bupati, ada aturan mengenai kompetensi yang memerlukan sertifikasi sebagai syarat pendukung. Selain itu, pelatihan ini sudah tepat untuk mendukung percepatan dan realisasi program pemkab di bidang infrastuktur pembangunan.

Baca Juga :  Bupati Bojonegoro Dorong Pembentukan Bank Sampah di Setiap Desa

“Kami ucapkan terima kasih kepada peserta atas kesediaan dan keminatan dalam pelatihan. Ke depan, secara keilmuan, sudah memiliki keahlian untuk diterapkan,” ujar Bupati.

Bupati berharap, melalui pelatihan dapat memberikan hasil guna peningkatan SDM dan mendorong sektor ekonomi di Kabupaten Bojonegoro.

Sementara itu, Kepala Dinas PU BIMA PR Kabupaten Bojonegoro Retno Wulandari mengatakan, pelatihan uji kompetensi sebagai amanah dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja. Bahwa setiap tenaga kerja yang bekerja dibidang konstruksi wajib memiliki sertifikat kompetensi kerja.

“Pemkab berupaya menyediakan tenaga profesional yang kompeten dan memiliki sertifikat keahlian. Tahun ini naik grade untuk pelaksana jalan,” pungkasnya.

Pihaknya berharap, dengan banyaknya warga Bojonegoro memiliki sertifikat pelaksana jalan, bisa mendukung program prioritas Bupati. “Mohon untuk sungguh-sungguh menjalankan pelatihan ini,” imbuhnya.

Baca Juga :  Gelar Paripurna Perubahan Tatib DPRD Bojonegoro

Dalam kesempatan sama, Ketua DPD Pertahkindo Jawa Timur Wiwiek Harwiku Djajusman mengucapkan terima kasih kepada Bupati Anna yang hadir secara zoom, serta berbagai pihak yang mendukung terlaksananya pelatihan dan uji sertifikasi ini. Pihaknya berharap, kerja sama terus berlanjut. Sebab, sertifikasi menjadi kebutuhan yang tidak terhindarkan sebagai bentuk profesionalitas pekerja konstruksi.

“Apresiasi kepada PU BIMA PR sudah melakukan gebrakan dan memulai implementasi peraturan menteri. Sehingga hari ini kita bisa melaksanakan kegiatan ini. Selamat berlatih,” ujarnya.

Masih dalam kesempatan sama, Instruktur Pelatihan Ista Yulianto menjawab mengapa harus kompeten dan sertifikasi. Menurut dia, diantaranya agar menciptakan SDM unggul. Dengan sertifikasi, diharapkan dapat menjamin SDM yang memiliki skill dan mampu beradaptasi terhadap perkembangan teknologi yang sesuai dengan kebutuhan industri (link and match).(rin)

Share :

Baca Juga

Headline

Proyek Lapangan Gas JTB Mencapai 66 Persen

Headline

Aparatur Pemerintah Kecamatan dan Desa Tangguh Bencana Ikuti Pelatihan Jitupasna

Headline

Bantu Ringankan Korban Banjir Relawan NU Membagikan Nasi Bungkus

Kabar Kota

Naik Kereta Api Jarak Jauh Wajib Booster

Headline

Anam Warsito : Semua Pihak Harus Tunduk Pada Keputusan Tim Terkait Pasar Ngampel

Headline

Pemkab Bojonegoro Launching Kampung KB Tanggap Covid- 19

Kabar Kota

Bupati Bojonegoro Pimpin Langsung Kegiatan Bersih-bersih Pasar Kota

Headline

Bergeming! Takut Kehilangan Pelanggan dan Adaptasi Lingkungan